MERAWAT DAN MEMPERBAIKI JIWA YANG RAPUH

Oleh Fadhil ZA

Pemilu legislatif mulai menuai korban, beberapa hari setelah pelaksanaan pemilu 9 April 2009 yang lalu, beberapa caleg yang perolehan suaranya minim mulai menunjukan gejala aneh. Ada yang bicara sendirian, ada yang mengurung diri, ada yang marah marah tidak menentu, bahkan ada yang melakukan aksi bunuh diri. Jumlah pasien rumah sakit jiwa dibeberapa daerah meningkat drastis. Masya Allah… mengapa jadi begini ? Itulah gambaran jiwa yang rapuh dan lemah.



Allah telah menjadikan manusia dari unsur Ruh (jiwa) dan jasad (jasmani). Ilmu kedokteran telah berkembang sedemikian pesatnya, banyak penyakit jasmani yang sudah dikenal dan ditemukan obatnya oleh dunia kedokteran dewasa ini. Namun sedikit sekali yang diketahui manusia tentang penyakit dan obat bagi gangguan atau penyakit jiwa (Ruh). Jika sakit jasmani bisa diobati dengan memberikan obat kimia, herbal atau tindakan operasi. Sakit atau gangguan kejiwaan tidak bisa diobati dengan cara tersebut. Jiwa tidak bisa diraba atau disentuh secara fisik. Mengobati penyakit atau gangguan kejiwaan jauh lebih rumit dibandingkan mengobati penyakit atau gangguan jasmani. Allah memberi pengetahuan pada manusia tentang jiwa atau ruh ini sangat sedikit dibandingkan ilmu tentang jasmani. Kesulitan utama adalah dikarenakan jiwa atau Ruh tidak bisa dilihat atau diraba secara fisik, sehingga tidak ada alat yang bisa menyentuh atau mengdiagnosa tentang kondisi jiwa atau ruh seseorang. Dalam surat Al Israak ayat 85 Allah menegaskan hal ini :


Dan mereka bertanya kepadamu tentang roh. Katakanlah: “Roh itu termasuk urusan Tuhan-ku, dan tidaklah kamu diberi pengetahuan melainkan sedikit”. (Al Israak 85)

Kondisi kesehatan dan ketangguhan jiwa seseorang sangat berpengaruh bagi kwalitas hidup dan ketangguhan seseorang dalam menghadapi berbagai masalah atau problem hidup yang dihadapinya. Orang yang jiwanya sehat dan kuat dapat menghadapi berbagai masalah kehidupan dengan mudah, sementara orang yang jiwanya rapuh, lemah dan dirongrong berbagai penyakit sangat rapuh terhapap berbagai masalah kehidupan.

Ciri khas dari orang yang memiliki jiwa rapuh adalah, jika mendapat kenikmatan atau kesenangan mereka bergembira secara berlebih-lebihan. Berjingkrak-jingkrak kegirangan, melompat kesana kemari, tertawa terbahak-bahak, berjalan dengan sombong dan congkak. Namun jika mereka ditimpa musibah atau kesulitan, maka orang yang berjiwa agresif akan mengumpat, memaki-maki, marah-marah serta menyalahkan berbagai pihak atas kejadian yang menimpanya, sedangkan mereka yang berjiwa pasif akan sering melamun, mengunci diri, menyendiri serta bicara dan tertawa seorang diri. Allah menggambarkan keadaan orang yang berjiwa rapuh ini dalam surat Al-Fajr ayat 15-16 :


15- Adapun manusia apabila Tuhannya mengujinya lalu dimuliakan-Nya dan diberi-Nya kesenangan, maka dia berkata: “Tuhanku telah memuliakanku”.

16- Adapun bila Tuhannya mengujinya lalu membatasi rezekinya maka dia berkata: “Tuhanku menghinakanku”. (Al Fajr 15-16)

Pusat kebugaran, tempat perawatan kesehatan jasmani dan perawatan kecantikan menjamur dimana mana. Banyak orang yang sangat peduli dengan masalah kesehatan dan kecantikan jasmaninya, padahal jasmani hanyalah bagian tubuh yang kita pakai selama hidup didunia saja. Sedikit sekali orang yang peduli dengan masalah kesehatan ruhaninya, padahal Ruhani adalah unsur tubuh yang kita gunakan abadi selamanya didunia dan akhirat. Ada juga orang yang menyadari batapa pentingnya kesehatan dan kekuatan jiwa dalam menghadapi berbagai masalah kehidupan, namun mereka pergi ketempat yang salah. Mereka mendatangi para dukun, paranormal, atau berkonsultasi pada orang yang tidak tepat, akhirnya mereka terjerumus pada perbuatan musyrik dan kesesatan. Bukan kesehatan jiwa yang mereka dapatkan, bahkan mereka semakin terpuruk dilembah kesesatan, kegelapan dan kemusyrikan.

Rasulullah telah meninggalkan dua pusaka bagi umat Islam yaitu Al-Qur’an dan sunahnya (Hadist). Itulah dua pusaka yang merupakan obat mujarab untuk menyembuhkan berbagai penyakit ruhani , menyehatkan serta memberi kekuatan yang prima bagi jiwa (ruh) setiap orang yang ber-iman. Bergaul dengan para salihin, ulama, kelompok pengajian, membaca dan mengkaji Al-Qur’an dan hadist, berzikir menyebut nama Allah setiap waktu ketika berdiri, duduk dan berbaring itulah obat mujarab yang dapat menyehatkan dan menguatkan Ruh manusia. Jiwa yang sehat dan kuat sanggup mengatasi berbagai problem kehidupan, dan men jadikan seseorang memiliki tingkat hidup yang prima dan berkwalitas.

Mencegah penyakit lebih baik daripada mengobati penyakit, demikian nasehat seorang dokter pada pasiennya. Mencegah datangnya penyakit adalah tindakan preventif yang biayanya jauh lebih murah daripada mengobati penyakit. Disamping berusaha mencegah datangnya penyakit jasmani, sediakanlah waktu untuk merawat Ruh sehingga terpelihara dari berbagai penyakit Ruhani yang dapat membuat Ruh jadi lemah rapuh. Melaksanakan Dzikir asma’ulhusna secara rutin setiap hari adalah salah satu cara merawat dan menguatkan jiwa(ruh) untuk tetap sehat dan prima sepanjang waktu, sampai waktu yang tak terhingga (abadi didunia dan akhirat)

Ruh adalah unsur tubuh kita yang tidak pernah hancur, musnah dan mati. Ia dijadikan Allah untuk hidup kekal selama- lamanya sebagaimana firmannya dalam surat Al-Baqarah 154:


Dan janganlah kamu mengatakan terhadap orang-orang yang gugur di jalan Allah, (bahwa mereka itu) mati; bahkan (sebenarnya) mereka itu h idup, tetapi kamu tidak menyadarinya. (Al Baqarah 154)

Ruh adalah energy yang abadi, menurut ilmu fisika modern energy tidak bisa hancur, musnah atau dilenyapkan, energy bersifat kekal, ia hanya berubah bentuk. Sifat Ruh sama dengan Energy ia tidak bisa hancur, musnah dan lenyap, ia bersifat abadi. Yang musnah, lenyap dan berganti hanyalah tubuh yang membungkus Ruh tersebut. Allah mempersatukan Ruh dengan jasad dalam kandungan ibu, kemudian lahir kedunia sebagai manusia, jika datang ajal, ruh kembali dipisahkan dengan jasad. Ruh tetap hidup dialam barzakh, dihari berbangkit kelak, Ruh dipertemukan kembali dengan jasad (tubuh yang baru). Penyatuan Ruh dan badan dihari berbangkit ini bersifat kekal. Ruh akan tetap hidup didalam jasad yang baru ini merasakan berbagai kenikmatan dan penderitaan yang dirasakan oleh tubuh yang baru itu.

Tubuh yang baru dialam akhirat bersifat kekal dan abadi, jika rusak, hancur, terbakar, ia akan kembali utuh seperti semula. Didalam neraka tubuh tersebut terus menerus mengalami proses daur ulang. Hancur, terbakar, rusak…. kemudian utuh kembali… hancur, terbakar dan rusak…. utuh kembali, selama proses daur ulang yang tidak pernah berakhir itu Ruh akan merasakan sakit yang terus menerus. Allah menjelaskan proses daur ulang yang terus menerus itu dalam surat An Nisa ayat 56:

Sesungguhnya orang-orang yang kafir kepada ayat-ayat Kami, kelak akan Kami masukkan mereka ke dalam neraka. Setiap kali kulit mereka hangus, Kami ganti kulit mereka dengan kulit yang lain, supaya mereka merasakan azab. Sesungguhnya Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana. (An Nisa 56)

Siapa yang mau mejadi Ruh yang memiliki tubuh seperti ini, mengalami proses daur ulang terus menerus dalam api neraka? Allah telah mengingatkan kita agar menjaga diri dan keluarga dari keadaan yang memilukan seperti ini dalam surat At Tahrim ayat 6 :


Hai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu; penjaganya malaikat-malaikat yang kasar, yang keras, yang tidak mendurhakai Allah terhadap apa yang diperintahkan-Nya kepada mereka dan selalu mengerjakan apa yang diperintahkan. (At Tahrim 6)

Orang yang memiliki jiwa sehat kuat dan selalu ingat pada Allah sepanjang waktu, tidak akan pernah mengalami kondisi daur ulang didalam Neraka seperti yang dialami oleh jiwa yang rapuh, lemah penyakitan serta jauh dari mengingat Allah. Jiwa yang tidak pernah bezikir ingat pada Allah sangat lemah dan rapuh. Jiwanya digerogoti berbagai penyakit, hidup sengsara didunia dan akhirat, tidak tahan terhadap terpaan berbagai masalah kehidupan yang dihadapi. Rentan untuk mendapatkan penyakit gangguan kejiwaan seperti, stress, gila, depresi dan lain sebagainya. Perbaiki dan tingkatkan kemampuan jiwa dan Rohani anda dengan banyak berzikir pada Allah. Sediakan waktu khusus untuk merawat jiwa anda dengan berzikir menyebut asma’ulhusna sebanyak banyaknya sesudah sholat, waktu pagi, petang atau malam hari. Beri makan jiwa anda dengan kalimat zikir asma’ulhusna. Insya Allah anda akan memiliki jiwa (Ruh) yang sehat kuat dan prima, tangguh menghadapi masalah dunia, aman menempuh perjalanan di alam barzakh dan padang Mahsyar, hidup abadi selamanya ditaman Syurga yang penuh kenikmatan kesenangan dan kenikmatan.

Popularity: 6% [?]

11 Responses to “MERAWAT DAN MEMPERBAIKI JIWA YANG RAPUH”

  • Riesmawan:

    Assalamualaikum Wr.Wb..
    Pak Ustadz Fadhil yang terhormat, syukur Alhamdulillah atas berkat Rahmat Allah jualah saya menemukan blog bapak, dimana sebelumnya saya lebih banyak berkunjung ke Blog bp. NURHANA TIRTAAMIDJAJA yang menyorot tentang “Psikosomatis”.
    Setelah mengkaji apa yang telah saya alami hampir 1 thn belakangan ini saya menyimpulkan bahwa saya mengalami Depressi mental, entah dapat dibilang parah atau tidak, tapi hal inilah yang mengganggu sendi kehidupan saya.
    Saya telah banyak kehilangan hasrat…
    Mungkin lain waktu saya akan bercerita apa yang telah saya alami secara lebih detail kepada bapak..anggaplah hanya kepada bapak saya mencurahkan apa yang ada dalam benak saya saat ini…dan sekiranya itu, nasehat dan tanggapan bapak, InsyaAllah dapat memberikan pencerahan hidup kepada saya dan keluarga
    Dari proses 1 thn ini saya berkesimpulan sendiri atas apa yang terjadi pada diri saya pribadi saat ini, yaitu :

    1. Umur saya yang menjelang 40 thn ini telah saya habiskan untuk “MELALAIKAN ALLAH”

    2. Segala “KEMAKSIATAN” telah melemahkan “KEIMANAN” saya

    3. Saya “KURANG BERSYUKUR” atas apa yang telah Allah anugerahkan kepada diri saya, Isteri dan Anak-anak, baik itu Rezeki, kesehatan dan pekerjaan.

    4.Saya tidak mampu dan tidak berusaha untuk mampu melaksanakan RUKUN IMAN dan RUKUN ISLAM dalam kehidupan pribadi dan kehidupan sosial.

    5.Saya bisa membaca Al-quran, bahkan suara saya hampir menyamai seorang Qori ketika melantunkannya..tapi hidup saya sama sekali jauh dari Al-quran sehingga saya merasa seperti orang “MUNAFIQ”

    5. Ketika “TEGURAN” Allah datang, saya tidak memiliki rasa RIDHO dan IKHLAS.. sehingga saya mencari kambing hitam atas apa yang telah terjadi.
    Dari situ saya merasa bahwa saya telah melakukan dosa “SYIRIK” dan bahkan dijamin tidak akan diampuni oleh Allah SWT.

    6. Saya takut Allah tidak menerima Taubat saya..dan saya takut apabila Allah memanggil saya, Saya masih bergelimang dengan dosa dan segala kemaksiatan yang pernah saya lakukan.

    7.Hidup saya selalu diliputi rasa “KETAKUTAN”…Takut Sakit, Takut sengsara, Takut Mati ..di rumah, dikantor, di jalan saya selalu terfikir tentang hal ini.

    Saya betul-betul menangis ketika menulis ini pak…perasaan saya nggak karu-karuan..Terbayang Wajah isteri dan 2 anak saya yang masih kecil-kecil…Orang tua… Kakak serta Adik-adik saya…
    Mohon maaf pak, apabila bapak agak kurang berkenan dengan apa yang saya kemukakan di atas. Tapi paling tidak saya telah berani mengutarakan ini kepada orang lain khususnya Bapak.. sebab tidak satupun orang lain sahabat saya di kantor atau saudara dekat yang mengetahui apa yang berkecamuk dalam fikiran saya.
    Doakan saya ya pak,…agar saya kuat dan dapat terlepas dari beban hidup yang menggangu saya akhir-akhir ini.
    Mudah-mudahan bapak dapat memakluminya, dan semoga Nur Allah SWT dapat tercurah kepada Bapak sekeluarga..Amien..

    Wassalam
    Aries – Bekasi

  • Ass wr wb

    Pak Riesmawan, semoga Allah memberikan bimbingan dan hidayah kepada anda . Langkah introsfeksi diri yang anda lakukan sudah benar. Sebaiknya anda membaca artikel diblog ini pada kategori “Tadabbur Qur’an” – “Sholat dan zikir” – “Kekuatan Fikiran”. Alhamdulillah anda sudah diberi kemampuan membaca Qur’an dengan baik, lakukanlah tadabbur Qur’an seperti yang dicontohkan pada artikel tentang tadabbur Qur’an di blog ini.

    Al-Qur’an adalah obat bagi orang mukmin, obat bagi segala penyakit yang ada didalam dada (qalbu). Bacalah Qur’an secara rutin setiap hari, usahakan bisa khatam Qur’an dalam 6 bulan. Bacalah Qur’an berikut terjemahannya, mohon petunjuk dan bimbingan Allah untuk memahami ayat yang dibaca. Insya Allah semua penyakit gelisah, sedih, kecewa, tertekan, cemas , takut yang anda alami akan lenyap.

    Selamat mencobanya.

  • Aries:

    Assalamualaikum..Buya…
    terimakasih atas perhatian yang Buya berikan kepada saya..ingin rasanya saya bertemu dengan Buya untuk dapat berbagi dengan Buya..
    Pikiran saya memang sedang kalut, apapun yang saya lakukan, saya menghadapi kondisi ketidak nyamanan.! Sholat, Zikir dan tadabbur Quran pun sulit untuk saya lakukan..
    Buya..dapatkah saya bertemu dengan Buya..? kebetulan kalau Buya ada di Bekasi, sebab saya juga di Bekasi..
    Mohon maaf Buya, mudah-mudahan Buya berkenan..

    Wassalam

  • Ass wr wb
    Sdr Aries silahkan hubungi Hp saya 0811151412, untuk pengaturan waktunya.

    • Great post. I used to be checking constantly this weblog and I’m impressed! Extremely helpful information particularly the final part :) I care for such information much. I was seeking this certain information for a very long time. Thanks and good luck.

  • Aries:

    Alhamdulillah…terimakasih Buya…InsyaAllah dalam waktu dekat saya menghubungi Buya kembali
    Mudah-mudahan Allah memberi Buya kesehatan, Rahmat dan Hidayah Nya..

    Wassalam

  • Subhanallah….Buya….Alahamdulillah saya telah menemukan blog yang penuh petunjuk ini….semoga Allah SWT melimpahkan segala barokah ats kebaikan hati Buya melalui masehat dan petunjuknya di blog ini.Amin…

  • afifah:

    Assalamu’alaikum.Wr.Wb.

    Buya yang saya hormati..puji syukur kepada Allah,atas nikmatNya yang tak pernah henti saya rasakan. Termasuk salah satunya…di pagi yang indah ini,saat saya melaksanakan ibadah shaum sunat (hari Kamis)…saya tiba2 menemukan blog buya yang luar biasa ini.SAya merasa ,Allah telah membimbing saya menemukan blog ini. Masya Allah….tulisan ini yang sedang saya cari2 utk melengkapi sebuah buku yang sedang saya susun. Mohon doanya buya….saya ingin sekali bisa menyelesaikan buku yang sdh lama saya susun (nggak selesai2…maceeet menuangkannya ). Ingiiiin sekali saya bisa berdiskusi ngobrol lebih panjang lagi dengan buya. Bisa nggak ya…??
    Tapi,terutama saya ingin menyampaikan jazakillah khoiron katsiron.Amiiin.
    Salam kenal dari saya..ibu Afifah.

  • Wa alaikum salam

    Subhanalah semoga blog ini memberi manfaat yang banyak bagi kita semua,ibu bisa menghubungi saya melalui hp 0811151412 atau email fadhil_za@yahoo.co.id . Kalau mau datang ketepat saya juga bisa . Saya lebih banyak dirumah kok ngasuh cucu.

  • Assalamu’alaikum jazakillah khair Buya atas tausiyahnya .. smoga Allah Merahmati .. aamiin

Leave a Reply

*

Fashion Stores
Translate This Page
Pondok Tadabbur
Infak, Sodaqoh Anda untuk Pondok Tadabbur bisa disampaikan melalui :

Rek Bank Mandiri
123.0097166435
a/n Fadhil Zainal Abidin.
0811151412 - fadhil_za@yahoo.co.id
PELATIHAN
facebook page

Jadwal Pelatihan Shalat Khusuk dan Tadabbur Qur'an wilayah Jabodetabek dan Sekitarnya.

Klik disini untuk keterangan lebih lanjut

HP : 0811151412

Archives
Sejak 20 Feb 2008